Selamat datang ke bLog saya yang tak seberapa ini.Jika ingin kongsi sesuatu yang berfaedah,silakan.Cuma harap viewers tahu bhwa bLog ini cumalah sekadar yang ingin saya kongsi dari hati kecil saya dan jika saya punya ruang waktu,saya akan berkongsi artikel yang bermanfaat.So..enjoy=)

Saturday, September 17, 2011

-the Last Chapter-

-fly high dream maker-


Bismillah,
Assalamu'alaikum sahabat2,

In the name of Allah, the Most Beneficent, the Most Merciful. All praises and thanks be to Allah, the Lord of the 'Alamin....
Pada Jumaat lepas, saya dan keluarga diberi kelapangan masa untuk menziarahi kubur Allahyarhamah nenek. Terlintas di fikiran, sudah lama kaki tak menjejak ke sana. Terkenang semula memori bersama nenek atau dipanggil oleh kami anak beranak dengan panggilan "che". Teringat kembali, pada suatu malam saya di rumah che. Biasalah, masa tu kecil lagi, pantang saja cuti tambahan lagi tiada kerja sekolah, TV mesti ditonton! Tapi difikirkan balik, rasanya tabiat itu masih tak luput. Hehe.. :)
Berbalik kepada kisah saya tadi, pada malam itulah antara malam yang masih terlekat di hati saya kerana saya menonton sebuah kisah lagenda "Laila Manja" bersama che. Ayat yang paling saya ingat ialah,

"Seingat che, adik dio hilang lepah tu..."

"Che oyak doh..."

Dan seumpanya. :)

Sejak itu juga, andai ada sahaja cerita Laila Manja, mesti rindu berbunga pada che. Pelbagai memori tersimpan bersama che apatah lagi saya pernah tinggal dengan che selama 2 bulan kerana ayah dan umi pergi menunaikan ibadah haji di Mekah. Dan selepas beberapa bulan, che pergi menghadap Ilahi. Terkilan juga di hati namun Allah lebih menyayanginya.
Apa yang paling saya terpesona dan kagum dengan che adalah, tepat jam 4 pagi, che akan bangun 'qiamullail'. Dan, amalan ini dilakukannya setiap pagi hatta ketika bermalam di rumah kami juga. Subahanallah...semoga Allah mencucuri rahmat ke atasnya dan seluruh umat Islam yang telah menghadap Ilahi.

Memori yang hanya sekadar hendak dikongsi.

Setelah selesai membaca surah Yassin di kubur che, saya berehat di pondok wakaf, sambil ditemani oleh umi. Tiba-tiba umi bangun lalu beredar dua ,tiga langkah dari pondok wakaf.
Terlintas di hati,

"Umi, jangan pergi..."

Bermain di minda, bagaimana ya setelah meninggal dunia, ditanam di dalam kubur dan seusai talqin, sanak saudara mengambil langkah meninggalkan pusara kita, meninggalkan kita "yatim piatu"? Allahu Allah...hiba terus menjalar di hati. Dan, hanya Allah sahaja yang mengetahui perkara nyata dan ghaib..
Tidaklah saya ini orang yang terlalu bagus, cuma insan yang ingin sentiasa perbaiki diri...bagaimanakah nasib diri di "alam" sana nanti? Biarlah hati sentiasa bermuhasabah dan berfikir. Namun dalam berfikir, biarlah ada usaha iaitu amalan baik (kerana Allah) dan doa. InsyaAllah.

Sahabat2,

Sebenarnya saya berkira-kira untuk mengakhiri blog saya pada malam (atau pagi?) ini. Mungkin tiada lagi nukilan dari saya lagi. Bukannya tidak mahu menggali buah fikiran yang hendak dikongsi dengan kalian, cuma hendak "berehat" dengan dunia blog dan dengan beberapa asbab. Tak dapat dihuraikan kenapa, biarlah Allah Maha Mengetahui sahaja yang mengetahui.
Dan, "rehat"nya saya bukan bererti saya lari dari, mungkin, dunia da'wah , namun hendak memberi ruang masa kepada diri dan hati saya. Harap sahabat2 memahami.

Akhir kalam, terima kasih tak terhingga kerana selama ini sudi menziarahi blog saya. Maaf atas kekurangan dan bahasa yang kurang enak.
Dan saya berdoa semoga Allah mengampuni dan merahmati kita. Semoga perjuangan kita sentiasa diredhai Allah. :)

Wallahu'alam...wassaalam.

1 comment:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

lead me to jannah

lead me to jannah

a path to jannah

a path to jannah

.::halwa telinga::.