Selamat datang ke bLog saya yang tak seberapa ini.Jika ingin kongsi sesuatu yang berfaedah,silakan.Cuma harap viewers tahu bhwa bLog ini cumalah sekadar yang ingin saya kongsi dari hati kecil saya dan jika saya punya ruang waktu,saya akan berkongsi artikel yang bermanfaat.So..enjoy=)

Sunday, April 25, 2010

kerana kau muslimah mukminah

Assalamu'alaikum sahabat sekalian..

Sebelum tirai imtihan melabuhkan dirinya dan bergemalah hati-hati yang sarat dengan seribu perasaan,ingin saya hadirkan dalam blog saya untuk entry kali ini tentang wanita.Siapa itu wanita?Ada apa dengan wanita?Wanita pada dasarnya adalah jantina yang bertentengan dengan lelaki.Dan,hakikatnya...wanita berbeza dengan lelaki.Wanita itu dicipta dari tulung rusuk kiri milik lelaki untuk saling melengkapi antara satu sama lain.

Pernah suatu ketika saya menghadiri sesi ceramah oleh seorang ustaz,beliau ada berkata,"wanita itu sering diuji dengan perasaan..."
Terpana sebentar saya dengan kata-katanya.Mungkin waktu itu saya masih muda dan saya kurang memahami dengan bait ayat itu.
Dan,saya melalui hidup saya seperti ditakdirkan oleh Tuhan Yang Maha Mengetahui.Semakin meningkat umur saya,semakin saya mengerti apa yang dikatakan oleh ustaz itu.Ya..benar.Wanita sering diuji dengan perasaan.

DIUJI DENGAN PERASAAN?
Apabila ummi melihat saya,betapa gemerlapan sinar matanya.Bagai memandang sesuatu yang dikasih dan dicintai.Dan apabila lidah kami tersalah mengeluarkan kata,redup matanya melihat ke tanah dan diam tanpa berkata.Dan,ketika lewatnya kami pulang menjejak ke rumah,sayunya hatinya melihat ruang rumah yang sunyi sepi namun menjadi penunggu setia akan kehadiran kami...itulah persaan seorang ibu.
Tiada siapa yang dapat memahami hatinya ibu melainkan Allah Ta'ala yang membimbing hatinya ke arah yang kejernihan.Agar jernih itu bertukar menjadi kasih sayang kepada orang dikasihinya.Betapa seorang ibu pendamkan kepayahan pelayaran hidupnya demi sebuah kebahgiaan milik insan tersayang.Bukankah itu ujian baginya?

Itu kisah seorang ibu.Bagaimana pula cerita seorang puteri yang masih muda dalam hidupnya?Hakikatnya,semakin dewasa dia,semakin hatinya mudah terusik walau hanya dengan sekali sentuhan.Ketika itulah,dia perlu meletakkan malunya pada Allah.Takut kelak,dalam pengabdiannya kepada Tuhannya,dia tersasar kerana sekeping hati yang terbuai dengan asyikan perasaan kelekaan.Kerana itulah,dia perlu membina benteng dalam dirinya agar hatinya sentiasa memuja cinta Tuhannya.

Saya kira,sampai di sini dahulu entry kali ini.Hadaf saya menulis berkenaan wanita adalah saya sayangkan muslimah mukminah...kerana di situ terletak sebuah kekayaan iman padanya.Kerana gelarannya solehah,di situ juga terletak kebijaksanaan dan kecantikan miliknya.
Saya akhiri entry kali ini dengan lirik lagu "Puteriku Sayang" nyanyian Hijjaz.

Wassalam..wallahu'alam.

http://www.youtube.com/watch?v=vsTNgj6Mxbw



Puteri Ku Sayang

Artist: Hijjaz
Song Category: Nasyid
Aduhai puteriku sayang
Aduhai puteriku sayang
Puteriku sayang

Lembutmu tak bererti kau mudah dijual beli
Kau mampu menyaingi lelaki dalam berbakti
Lembutmu kan hiasan
Bukan jua kebanggaan
Tapi kau sayap kiri pada suami yang sejati

Disebalik bersih wajahmu
Disebalik tabir dirimu
Ada rahsia agung tersembunyi dalam diri
Itulah sekeping hati yang takut pada Ilahi
Berpegang pada janji mengabdikan diri

Malumu mahkota yang tak perlukan singgahsana
Tetapi ia berkuasa menjaga diri dan nama
Tiada siapa yang akan boleh merampasnya
Melainkan kau sendiri yang pergi menyerah diri

Kecergasanmu umpama benteng negara dan agama
Dan dirobohkan dan jua dibinasakannya
Wahai puteriku sayang
Kau bunga terpelihara
Mahligai syurga itulah tempatnya

Aduhai puteriku sayang
Kau bunga kebanggaan
Aduhai puteriku sayang
Kau bunga idaman

p/s...salam imtihan dan bitaufiq wa najah fil imtihan buat diriku dan sahabat-sahabatku..

Friday, April 16, 2010

SC [jannatul makwa]

Assalamual'alaikum..
Bismillah walhamdulillah..
Segala puji Allah yang membenarkan untukku untuk menaip..

Diriwayatkan daripada Abdullah bin Amru r.a katanya,"Seseorang telah bertanya kepada Rasulullah:"Apakah sifat yang paling baik dalam Islam?"maka Rasulullah s.a.w bersabda:"Memberi makanan serta memberi salam sama ada kepada orang yang engkau kenali atau pun tidak." [Riwayat Bukhari & Muslim]

Hadis di atas telah dihantar oleh ayah saya pada awal pagi lagi melalui pesanan ringkas(sms).Namun sebentar tadi,apabila saya membaca semula hadis ini,ia mengingatkan saya pada usrah saya untuk kali ini.

Pada smart circle(sc) a.k.a usrah kali ini,saya dan ahli usrah berkesempatan untuk berkumpul bersama-sama sebelum 'tawaquf sc' bermula.Namun,pada kali ini,bukan kitab atau tazkirah menjadi intipati,namun hidangan makanan menjadi santapan buat kami semua.Sebelumnya,rohani dan perut kami diisi kerana setiap kali sc ada sahaja ilmu agama dan makanan ringan dihidangkan.Kali ini,dari bermulanya sc hingga berakhirnya sc,kami dijamu!Sememangnya perut kami terisi~

Sebelum itu,kami dimaklumkan oleh naqibah kami,kak Husna,untuk membawa makanan kegemaran masing-masing ke perjumpaan sc.Aqida membawa ruz bilaban a.k.a nasi susu(makanan arab ni...jangan main-main),Syarifah pula menyumbangkan ayam kokki persis dengan ayam nugget ayamas dan Afifah pula menjamu kami dengan makroni goreng.Izzati,tuan rumah untuk perjumpaan sc kali ini menghidangkan kami dengan begedil dibantu oleh Bell,Nurul,Ika dan Nadiah...enak tau begedil tu!Kak Husna pula mengambil kesempatan ini untuk mengajar kami membuat kek coklat...laziz giddan~Namun kali ini,salah seorang ahli usrah kami,Syazana,tidak dapat hadir kerana masalah kesihatan...syafakillah.
Saya?Saya hanya berkesempatan membuat dunkin donut.Hehe...buatan sendiri ya.Caranya mudah sahaja dan sesuai untuk makan pagi.Pertama gunting roti panjang(err...tak ingat nama) menjadi potongan kecil.Letak potongan roti itu ke dalam tepung yang sudah dicampurkan dengan telur dan dibancuh dengan air.Senang kata,roti celup tepung!Kemudian goreng roti yang telah dicelup tepung itu...dan sambil-sambil itu kisar gula untuk dicicah dengan potongan roti tersebut.Mudah kan?


~inilah kek coklat hasil usaha kami...hehe..

Semasa berada di perjumpaan ini,saya merakam semula memori ketika pertama kali sc diladakan.Pada hari itu,saya tidak beberapa mengenali ahli usrah(kecuali Afifah) saya termasuk naqibah saya sendiri.Tapi saya rasa,saya banyak cakap juga pada waktu itu.Terdetik di hati saya..."Subahanallah...betapa indahnya ukhwah atas nama Allah jika ikhlas yang diutamakan dalam persahabatan ini."Itulah kelebihan sc yang dianjurkan oleh Perubatan ini.Bukan sahaja dapat mengenali antara satu sama lain,malah kami dapat 'top-up' dan berkongsi ilmu.Bak kata orang,sharing is caring!
Namun itulah hakikatnya jika kita hidup dalam masyarakat.Andai kita sering terperap keseorangan di suatu sudut tanpa menggauli dengan masyarakat,kita ini ibarat katak di bawah tempurung.Tidak mempedulikan suasana luar dan tidak meng'up-date' diri dengan keadaan semasa.Mahukah kita jadi seperti begitu?

Sedangkan Rasulullah s.a.w mempunyai kisah perjuangan dengan para sahabat,siapa kita untuk mendabik dada bahawa kita mampu untuk berseorangan?Jadi sahabat sekalian,jalinlah ukhwah sesama kita kerana menjalinkan hubungan dan persahabatan itu fitrah bagi manusia.Allah pun ada menyebut,'hablu minallah wa hablu minannas',iaitu perhubungan dengan Allah dan perhubungan dengan manusia.

"Sesungguhnya orang-orang Mukmin itu bersaudara...(ila akhiril ayat)"
[49:10]

Namun dalam menjalinkan perhubungan,kita mesti celik dengan batas yang telah digarisi oleh Islam.Jangan kita pakai redah sahaja dengan membutakan diri dari apa yang dianjurkan Islam.


~ahli sc dan naqibahku..=) (tp sayang syazana tiada...)

Saya kira,sampai di sini sahaja perkongsian saya buat kali ini.Syukran lillah wa hamda lillah kepadaNya yang menghadiahkan kepada saya dan sahabat lain ukhwah yang indah ini.Semoga berkekalan...insyaAllah.Terima kasih juga kepada ahli usrah saya dan naqibah untuk persahabatan ini.(Tak lupa juga kepada ahli bait Izzati kerana membenarkan kami mengadakan perjumpaan di rumah kalian dan juga kepada yang terlibat pada sc kali ini).

Wassalam...wallahu'alam.

Wednesday, April 14, 2010

~sebelum terlena~

Assalamualaikum..
Ingin kiranya saya berkongsi sebuah lagu dengan sahabat sekalian di mana lagu ini punya lirik yang cukup bagus.Setiap kali dengar ke Gama'ah,selepas belajar...tenang sahaja perasaan ini.
Semasa kecil dahulu,saya ingat lagi,abang saya suka akan lagu ini dan begitu juga saya.Tapi,yelahh..kecil-kecil dahulu,hanya dengar kerana lagu ini 'best' tapi sekarang apa yang penting mesej yang terselit pada lagu ini.
Setiap kali mendengar lagu ini,bergetar jiwa kerana memikirkan dosa silam namun selagi kita hidup selagi itu peluang untuk kembali kepadaNya masih terbuka luas.
Jadi,sahabat...sama-sama kita muhasabah diri dan sama-sama kita berusaha menuju redhaNya...insyaAllah.
Ok sampai di sini dahulu...
Salam wallahu'alam..

Hijjaz

Sebelum Terlena

Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku di pembaringan
Mengenangkan nasib diri

Yang kerdil lemah dan bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpahan hidayahMu

Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata tak mampu
Membasuhi dosa ini

Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosaku
Tak daya kupikul sendiri

Hanyalah rahmat dan kasih sayangmu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirahmu
Andainya esok bukan milikku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi

Sebelum berangkat pergi ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan ragaku

Selimuti diriku
Dengan sutra kasih sayangmu
Agar lena nanti kumimpikan
Syurga yang indah abadi

Pabila ku terjaga
Dapat lagi kurasai
Betapa harumnya
Wangian syurga firdausi.. Oh Ilahi

Di sepertiga malam
Sujudku menghambakan diri
Akan kuteruskan pengabdianku padamu

Saturday, April 10, 2010

Saya teringat kepada perempuan-perempuan itu

Saya teringat kepada perempuan-perempuan itu
www.iLuvislam.com
Dihantar Oleh: fayas*
Editor: b_b




Hari ini saya teringat kepada beberapa orang perempuan. Hem… Siapakah yang saya teringat itu? Perempuan-perempuan ini, ada yang saya kenal masa tadika. Ada pula yang saya kenal masa sekolah rendah. Ada pula yang saya kenal masa sekolah menengah. Apabila saya dewasa, saya berusaha memeriksa latar belakang perempuan-perempuan ini, dan mengkaji kehidupan mereka. Mudah cerita, saya suka dengan perempuan-perempuan ini sebenarnya. Pada saya, mereka amat bermakna dalam kehidupan saya. Oleh kerana saya teringat akan mereka, maka saya ingin perkenalkan mereka kepada kalian.


Perempuan-perempuan ini, adalah perempuan-perempuan yang dilupakan. Hari ini, perempuan melihat kepada siapa untuk mereka contohi? Hari ini, lelaki akan memilih perempuan yang bagaimana untuk dijadikan isteri? Hari ini, ibu bapa akan membesarkan anak perempuan mereka mengikut perempuan yang mana? Hari ini, masyarakat akan mengangungkan perempuan yang bagaimana? Hari ini, perempuan jenis apakah yang dikira sebagai mulia? Hari ini, perempuan bagaimanakah yang lelaki puja? Persoalan ini, anda boleh jawab sendiri di dalam hati, dengan melihat keadaan sekeliling kita. Anda akan melihat satu jawapan yang sama, walau di mana sahaja anda berada. Perempuan jenis ‘itu’. ‘Itu’ itu anda terjemahkan sendiri dengan pengamatan anda pada keadaan hari ini.


Kita lihat hari ini, masyarakat, baik lelaki atau perempuan, orang tua atau anak-anak, telah melupakan sebahagian perempuan-perempuan agung yang sepatutnya dijadikan contoh, qudwah untuk wanita-wanita seluruh dunia, sepanjang zaman. Sesungguhnya, figur-figur inilah yang mengusung panji ISLAM dalam kehidupan, seterusnya memuliakan diri mereka dengan kalimah ALLAH SWT. Maka hari ini, saya nak memperingati perempuan-perempuan yang dilupakan oleh ummah ini.


Ramai manusia sudah melupakan Ummul Mukminin Khadijah binti Khuwailid. Dialah yang digelar Afifah Solehah (wanita suci). Seorang wanita yang sanggup berkorban segala kekayaannya untuk membantu dakwah Rasulullah SAW. Dialah yang paling pertama beriman, tanpa meragukan seruan Rasulullah SAW. Dialah wanita, yang menenangkan suaminya yang ketakutan tanpa memperlekehkan. Dialah wanita, yang tegar bertahan susah senang bersama suaminya, sehingga nyawa ditarik ALLAH SWT. Bayangkan, dia adalah seorang yang kaya raya, hartawan, tetapi sanggup dipulau bersama Rasulullah SAW selama 3 tahun 3 bulan dan makan pucuk kayu sahaja hingga pecah-pecah mulut.


Ramai juga terlupa dengan Fatimah Az-Zahrah binti Rasulullah SAW. Dialah yang bertahan di sisi Rasulullah SAW ketika ayahandanya itu diseksa teruk. Tanpa kecewa, tanpa rasa hendak berputus asa, dia sentiasa membantu ayahandanya yang sering disakiti. Tangannya yang bersih dan suci itulah yang mencuci najis yang dibalingkan ke tubuh ayahandanya. Tangannya yang suci itulah yang membersihkan segala luka ayahandanya. Seorang wanita yang tabah, kuat menempuhi segala dugaan.


Ramai yang telah terlupa akan seorang wanita bernama Asiah. Dia adalah isteri kepada Firaun yang menentang Musa. ALLAH telah menjadikan bicara lembutnya menyelamatkan Musa AS dari dibunuh Firaun. ALLAH juga menjadikan dia antara yang beriman dengan seruan Musa AS. Malah, ALLAH telah merakamkan namanya di dalam Al-Quran, dan menjanjikan kepadanya syurga atas balasan ketabahannya dalam mengharungi hidup bersama Firaun dan menerima segala seksaannya dalam mengekalkan deen ISLAM dalam dirinya.


Ramai pula yang tidak tahu berkenaan Masyitah. Dia adalah tukang penyisir rambut anak Firaun. Beriman kepada ALLAH SWT dan Nabi Musa, kemudian keimanannya diketahui oleh Firaun. Akhirnya dia bersama suami, serta anaknya yang masih bayi telah dicampakkan ke dalam kuali penuh minyak mendidih. Walaupun nyawa di hujung tanduk, imannya tidak tergadai, malah terjun dengan penuh keyakinan. Masyitah mati syahid mempertahankan imannya dari digadai.


Ramai juga yang telah terlupa kepada Si Suci Maryam, ibu kepada Isa AS. Sang Perawan itu menjaga dirinya, mengabdikan diri dalam bilik yang terkunci, ALLAH memuliakannya dengan memilih Zakaria as sebagai penjaga. Maryam yang suci inilah dipilih ALLAH untuk mengandungkan Isa AS. Apabila dia melahirkan Isa AS dan ditohmah dengan pelbagai dugaan, dia bergantung kepada ALLAH, dan bersangka baik atas segala apa yang berlaku ke atasnya. Akhirnya anaknya Isa AS boleh berbicara dan menyeru manusia sedari buaian.


Siapakah yang hendak mencontohi Nusaibah RAH? Ketika Perang Uhud, Nusaibah keluar memberi minum kepada pasukan Muslimin yang kehausan dan merawat mereka yang mendapat luka. Apabila tentera Islam menjadi terdesak dan lari dari medan perang, cuma ada seratus orang sahaja yang tetap bertahan dan Nusaibah adalah salah seorang yang menghunuskan pedang serta memakai perisai bagi melindungi Rasulullah dari diserang musuh. Kesungguhan Nusaibah melindungi Rasulullah begitu hebat, hinggakan Rasulullah berkata, “Aku tidak menoleh ke kiri dan ke kanan kecuali melihat Ummu Imarah (Nusaibah) berperang dihadapanku.”

Ketika itu, anaknya Abdullah luka parah ditikam musuh. Dia mengikat luka anaknya lalu berkata, “Bangun wahai anakku.” Anaknya itu terus bangun dan melawan tentera musuh. Rasulullah yang melihat peristiwa itu bersabda. “Wahai Ummu Imarah, siapakah yang mampu berbuat seperti mana yang engkau lakukan?” Ketika tentera musuh yang menikam anaknya itu menghampiri, Rasulullah berkata kepadanya, “Ini dia orang yang telah melukakan anakmu.” Nusaibah menghampiri orang itu dan menikam betisnya dengan pedang. “Ya, Ummu Imarah! Engkau berjaya membalasnya,” kata Rasulullah sambil tersenyum melihat kesungguhan Nusaibah hatta Rasulullah SAW pun bersorak untuknya. Siapakah yang mengingati Ummu Imarah ini?


Siapakah pula yang hendak menjadi seperti Ummu Sulaim? Dia berkahwin dengan Abu Talhah dengan mahar iman. Abu Talhah seorang kafir ketika itu, jatuh hati kepada Ummu Sulaim yang masih muslim. Ummu Sulaim berkata: “Jika hendak mengahwiniku, maka maharnya adalah iman”. Maka islamlah Abu Talhah. Sehingga ada sahabat yang berkata, “Aku belum pernah melihat seorang wanita sama sekali yang lebih mulia maskawinnya dibandingkan dengan maskawin Ummu Sulaim.” Malah, dia mentarbiyyah suaminya, sehingga suaminya menjadi seorang sahabat yang komited. Siapa yang tidak kenal dengan Abu Talhah? Dialah yang menyambut semua panahan yang ditujukan kepada Rasulullah SAW, pada hari Uhud dengan belakang tubuhnya. Lihatlah bagaimana Ummu Sulaim mentarbiyyah suaminya? Adakah lagi isteri yang sebegitu hari ini?


Siapakah pula yang mengingati isteri kedua Rasulullah SAW, Ummu Salamah? Bagaimana cerdiknya dia, bijaknya dia sehinggakan dia menjadi penasihat yang baik kepada Rasulullah SAW. Ketika peristiwa Perjanjian Hudaibiyyah, apabila Rasulullah mengarahkan semua sahabat-sahabatnya menyembelih haiwan dan bercukur rambut, tiada seorang pun yang bangkit menyahut arahannya. Rasulullah SAW hairan, lantas kembali ke khemah, lalu berkata di hadapan Ummu Salamah, “Kenapakah berlaku begitu?” Ummu Salamah berkata, “Jangan kau hiraukan mereka, cukurlah rambutmu, dan sembelihlah haiwanmu” Bila Rasulullah SAW melakukan, semua sahabat mengikuti.


Siapakah pula yang hendak mencontohi isteri Rasulullah SAW, Aisyah RA? Ketika peristiwa Hadith Ifki (kisah rekaan) berlaku, menumpahkan fitnah ke atasnya, mengotorkan namanya, dia tetap teguh, yakin kepada ALLAH SWT. Tiada sebentar pun dia bersangka buruk kepada ALLAH SWT bila ditimpa dugaan.


Siapakah pula yang mengingati Asma’ binti Abu Bakr? Dia digelar Zat An-Nitaqain kerana mengoyakkan tali pinggangnya kepada dua untuk membawa makanan kepada Rasulullah SAW dan bapanya Abu Bakr RA ketika persembunyian di Gua Thur. Dialah juga yang dilempang oleh Abu Jahal sehingga tercabut subang di telinganya, kerana tidak mahu memberitahu posisi Rasulullah SAW dan bapanya ketika hijrah. Dialah juga yang mentarbiyyah anaknya, Abdullah Ibn Zubair RA, sehingga menjadi seorang sahabat Rasulullah SAW yang berani.


Siapakah pula yang ingat kepada Khansa? Dia mempunyai empat orang anak. Dia mentarbiyyah empat orang anaknya dengan baik. Apabila mendapat seruan jihad, dihantarnya anaknya yang sulung. Anak sulungnya syahid. Dihantar pula yang kedua. Yang kedua juga syahid. Dihantar pula yang ketiga. Yang ketiga juga syahid. Begitu jugalah juga dia menghantar anaknya yang keempat, dan yang keempat itu pun syahid. Akhirnya dia menangis. Orang berkata, “Khansa kesedihan kerana kehilangan semua anaknya” Tetapi tahukah kalian apakah jawapannya? “Diamlah kalian, sesungguhnya aku bersedih kerna aku tidak punya anak lagi untuk dihantar berjihad di jalan ALLAH”


Wahai perempuan hari ini, siapakah antara kamu yang mengingati mereka? Wahai lelaki hari ini, siapakah antara kamu yang mengenang mereka? Wahai ummah, hari ini perempuan mana yang kamu puja dan puji? Oh masyarakat, hari ini perempuan bagaimana yang kamu sanjungi? Oh perempuan, hari ini perempuan mana yang kamu ikuti dan contohi? Oh lelaki, hari ini perempuan yang bagaimana kamu gila-gilai untuk jadikan isteri? Siapa? Sesungguhnya perempuan-perempuan dalam lipatan sirah ini telah dilupakan. Mereka sememangnya perempuan-perempuan yang telah dilupakan. Sedangkan pada diri mereka, terdapat kemuliaan yang tiada tandingan. Dan hari in saya teringatkan perempuan-perempuan itu.

Ketika Doktor 'Berperang'

Assalamualaikum..
Bismillah wal hamdulillah..

Ketika doktor berperang???Mengapa dan kenapa?Ya sahabat sekalian,kini bakal-bakal doktor,insyaAllah,sedang berperang.Namun,bukanlah dengan pedang,tombak ataupun sebarang senjata yang membawa kepada pendarahan fizikal.Kini bakal-bakal doktor sedang berperang dengan alatan tulis dan buku-buku!Hehe...bukan main baling-baling buku ya.

Untuk makluman kepada sahabat sekalian,insyaAllah,semoga dilancarkan olehNya,kami akan menempuhi peperiksaan akhir tahun tidak lama lagi.Ianya akan berlangsung dari 2hb Mei 2010 sehingga 28hb Jun 2010...InsyaAllah.



Apa yang ingin saya kongsi kali ini,saya begitu teruja dengan sketsa pelajar-pelajar Arab belajar.Saya pasti,sekali anda lihat,pasti terlintas di minda ialah,"Subahanallah!","Waaahhhh..."...sebenarnya,inilah yang bermain di minda saya setiap kali belajar di Museum Anatomy.
Pernah sekali sahabat saya bertanya,ada apa dengan museum ini?Di museum ini sebenarnya terdapat banyak balang yang menempatkan anggota tubuh badan manusia dan organ-organ yang telah diawet.
Berbalik kepada kisah saya,pernah suatu hari seorang pelajar wanita Arab sedang menghafal notanya.Sekali buka notanya,baca,tutup dan hafal!Dan yang mengagumkan adalah mereka cepat untuk ingat apa yang mereka baca.Subahanallah....dan gaya mereka menghafal persis orang sedang menghafal al-Quran.
Menurut naqibah tersayang saya,kak Husna,salah satu kelebihan masyarakat Arab ialah daya ingatan mereka sangat kuat kerana mereka ini keturunan Nabi yang mempunyai daya memori yang kuat!Subahanallah...segala puji bagi Allah.

Dan pada hari Khamis,malam Jumaat saya dan sahabat-sahabat yang lain berkesempatan untuk sama-sama menunaikan solat sunat Hifzi di Darul Wehdah.Setelah diterangkan,barulah saya tahu apa itu solat sunat Hifzi.
Solat sunat Hifzi,mengikut sejarahnya,didirikan oleh Rasulullah dan para sahabat sebelum pergi berjuang.Cuma kali ini dan untuk keadaan kami,kami aplikasikannya sebagai menghadapi peperikasaan yang tidak lama lagi akan menjelang.Dan sememangnya kita sekarang dalam 'medan peperangan' dalam menggapai kejayaan.Dan bertetapan juga dengan namanya 'HIFZI' yang berasal dari perkataan 'hafaza' yang bermaksud pelihara.
Semoga apa yang kita baca dan apa yang kita hafal,dipeihara oleh Allah...amin.

Saya kira,sampai di sini sahaja dahulu penulisan saya kali ini.Pertama dan selama-lamanya,Alhamdulillah wa hamdalillah kepada Allah kerana memberi saya ruang waktu untuk saya menulis...syukran lillah.
Sebelum mengakhiri kalam lisan,salam imtihan dan bersama kita menuju mumtaz!InsyaAllah...dan seiring dengan kempen yang dijalankan Perubatan Cawangan Zagazig(PCZ) Unit Akademik dengan slogannya,'EXAM FEVER CAMPAIGN'.Hehe..promot2~

Ok...semoga Allah merahmati ilmu yang dikurniakanNya kepada kita dan semoga dipermudahkan dalam menuntut ilmuNya serta dipermudahkan dalam menghadapi peperiksaan kelak!Amin..



~towards mumtaz~

Wassalam wa Allahu'alam..=)

lead me to jannah

lead me to jannah

a path to jannah

a path to jannah

.::halwa telinga::.